Monday, September 10, 2012

Dampak Buruk Mie Instan Bagi Tubuh

 
Kali ini You'll Never Walk Alone akan membahas mengenai tentang keganasan efek Mie instan bagi tubuh manusia. Hal yang mencengangkan selain kandungan MSG ialah kandungan plastic didalam mie instan.

Jumlah plastik yang ditemukan dalam

mie instant tersebut sangat beragam, mulai dari 2 sampai 5 plastik per kemasan. Namun umumnya, plastik-plastik tersebut ditemukan dalam ukuran relatif kecil, dilengkapi dengan tulisan di atasnya, misalnya “Bumbu”, “Saus Cabe”, “Minyak Sayur”, dan sebagainya. Yang mengejutkan, bahan-bahan plastik tersebut tidak jauh berbeda dengan bahan plastik rumah tangga.

Mie instan adalah mie yang sudah dimasak terlebih dahulu dan dicampur dengan minyak, dan bisa dipersiapkan untuk konsumsi hanya dengan menambahkan air panas dan bumbu – bumbu yang sudah ada dalam paketnya.

Sudah diketahui bahwa mie instant yang mengandung bahan pengawet seperti wax/lilin dan paraben mempunyai efek yang fatal bagi tubuh bila dikonsumsi secara berlebihan, dan mengendap dalam perut sehingga dapat menyebabkan kanker dalam waktu jangka panjang.

Sejarah Mie Isntan

Mi instan diciptakan oleh Momofuku Ando pada 1958, yang kemudian mendirikan perusahaan Nissin dan memproduksi produk mi instan pertama di dunia Chicken Ramen (ramen adalah sejenis mi Jepang) rasa ayam. Peristiwa penting lainnya terjadi pada 1971 ketika Nissin memperkenalkan mi dalam gelas bermerek Cup Noodle. Kemasan mi adalah wadah styrofoam tahan air yang bisa digunakan untuk memasak mi tersebut. Inovasi berikutnya termasuk menambahkan sayuran kering ke gelas, melengkapi hidangan mi tersebut. Menurut sebuah survei Jepang pada tahun 2000, mi instan adalah ciptaan terbaik Jepang abad ke-20. Hingga 2002, setidaknya ada 55 juta porsi mi instan dikonsumsi setiap tahunnya di seluruh dunia.

Bahan dalam mie instan yang buruk bagi tubuh :

1). Bumbu dan pelengkap
Bumbu yang digunakan antara lain adalah MSG atau vetsin. Titik kritisnya adalah pada media mikrobial, yaitu media yang digunakan untuk mengembangbiakkan mikroorganisme yang berfungsi memfermentasi bahan baku vetsin.

2). Bahan penambah rasa
Bahan penambah rasa atau flavor selalu digunakan dalam pembuatan mie instan. Bahan inilah yang akan memberi rasa mie, apakah ayam bawang, ayam panggang, kari ayam, soto ayam, baso, barbequ, dan sebagainya. Titik kritis flavor terletak pada sumber flavor. Kalau sumber flavor dari hewan, tentu harus jelas jenis dan cara penyembelihannya. Begitupun flavor yang berasal dari rambut atau bagian lain dari tubuh manusia, statusnya adalah haram.

3). Minyak sayur
Minyak sayur menjadi bermasalah bila sumbernya berasal dari hewan atau dicampur dengan lemak hewan.

4). Solid Ingredient
Solid ingredient adalah bahan-bahan pelengkap yang dapat berupa sosis, suwiran ayam, bawang goreng, cabe kering, dan sebagainya. Titik kritisnya tentu pada sumber hewani yang digunakan.

5). Kecap dan sambal
Kecap dan sambal pun harus kita cermati lho. Kecap dapat menggunakan flavor, MSG, kaldu tulang untuk menambah kelezatannya.

Tips Memasak Mie Instan Yang Baik

Yang paling berbahaya dari mie instan adalah adanya kandungan bahan pengawet, MSG (monosodium glutamat), dan bahan pewarna makanan yang ada di dalam mi instan. Kandungan bahan berbahaya dalam mi instan ini didapatkan dari proses pengolahan sampai proses pengawetan yang dilakukan dengan cara menggoreng mi sampai kering. Proses penggorengan biasanya menggunakan minyak goreng, yang membuat air rebusan menjadi keruh dan sedikit berminyak ketika direbus.

Berikut langkah-langkahnya :

1. Rebuslah mie instan dua kali terutama untuk mie kuah.Buang air rebusan yang pertama.

2. Jangan mengunakan keseluruhan bumbu yang disediakan dalam kemasan,lebih baik bila anda menggantinya dengan bumbu buatan sendiri.

3. Tambahkan sayuran-sayuran untuk mengurangi dampak buruk mie instan.

4. Jangan meminum soft drink setelah makan mie,minumlah banyak-banyak air putih.

5. Jangan mencoba produk mie baru karena bila anda merasa tidak puas anda akan menggantinya dengan mengkonsumsi mie yang lain.Itu akan meningkatkan konsumsi anda terhadap mie.

6. Kalau makan mie instant yg kuah, ganti airnya 2 kali, kuah yg pertama akan menjadi kuning, kuah ini dibuang kemudian dibilas bentar dengan air matang terus dimasak lagi pake air yg baru.

Penambahan sayuran sangat direkomendasikan, tidak perlu sayuran khusus, semua jenis sayur dapat anda tambahkan bila hendak mengonsumsi mi instan, asal jangan rebus sayur terlalu lama karena zat gizi sayuran bisa hilang karena rebusan air panas.

“Peringatan bagi kita semua bahwa Mie Instan tidak boleh dimasak bersamaan dengan bumbunya karena MSG yang terkandung didalamnya bila dimasak diatas suhu 120°C akan berpotensi menjadi Karsinogen Pembawa Kanker. Perhatikan prosedur penyajian pada bungkus Mie Instan, semua menganjurkan agar masak mie dulu baru ditaburi bumbu atau bumbunya di taruh di mangkok”

Selain itu mi instan lebih baik direbus sebanyak dua kali, terutama untuk mi instan berkuah. Langsung buang air rebusan pertama, setelah itu rebus lagi hingga matang, cara ini berguna untuk menghilangkan bahan berbahaya yang terkandung didalam mi instan, bahan yang dianggap berbahaya adalah natrium karbonat, jumlah bahan ini cukup banyak didalam sebungkus mi instan, antara 30-40 persen. Penderita jantung koroner dan hipertensi sebaiknya tidak mengkonsumsi makanan yang mengandung natrium karbonat. karena bisa memicu meningkatnya tekanan darah.


Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Dampak Buruk Mie Instan Bagi Tubuh